IKLAN JASA

Home » » budaya kerja

budaya kerja

Orang-orang di setiap tempat kerja berbicara tentang budaya organisasi, bahwa kata misterius yang mencirikan lingkungan kerja. Salah satu pertanyaan kunci dan penilaian, ketika pengusaha mewawancarai calon karyawan, menggali apakah kandidat adalah cocok budaya baik. Budaya adalah sulit untuk didefinisikan, tapi biasanya Anda tahu ketika Anda telah menemukan seorang karyawan yang tampaknya sesuai dengan budaya Anda. Dia hanya merasa benar.


Budaya adalah lingkungan yang mengelilingi Anda di tempat kerja sepanjang waktu. Budaya adalah unsur kuat yang membentuk kenikmatan kerja, hubungan kerja Anda, dan proses kerja Anda. Tapi, budaya adalah sesuatu yang Anda tidak bisa benar-benar melihat, kecuali melalui manifestasi fisik di tempat kerja Anda.
Dalam banyak hal, budaya seperti kepribadian. Dalam diri seseorang, kepribadian terdiri dari nilai-nilai, keyakinan, asumsi, minat, pengalaman, pengasuhan, dan kebiasaan yang membuat perilaku seseorang.
Kebudayaan terdiri dari nilai-nilai, keyakinan, asumsi, sikap, dan perilaku bersama oleh sekelompok orang. Budaya adalah perilaku yang terjadi ketika kelompok tiba di satu set - umumnya tak terucap dan tidak tertulis - aturan untuk bekerja sama.
Budaya organisasi terdiri dari semua kehidupan mengalami setiap karyawan membawa ke organisasi. Budaya ini terutama dipengaruhi oleh pendiri organisasi, eksekutif, dan staf manajerial karena peran mereka dalam pengambilan keputusan dan arah strategis.
Budaya diwakili dalam kelompok:

  •     bahasa,
  •     pengambilan keputusan,
  •     simbol,
  •     cerita dan legenda, dan
  •     harian kerja praktek.

Sesuatu yang sederhana seperti benda dipilih untuk rahmat meja bercerita banyak tentang bagaimana karyawan melihat dan berpartisipasi dalam budaya organisasi Anda. Anda papan buletin konten, newsletter perusahaan, interaksi karyawan dalam pertemuan, dan cara orang berkolaborasi, berbicara banyak tentang budaya organisasi Anda.Tengah Konsep tentang Budaya
Profesor Ken Thompson (DePaul University) dan Fred Luthans (Universitas Nebraska) menggarisbawahi tujuh karakteristik sebagai berikut budaya melalui lensa interpretatif saya.

    
Budaya = Perilaku. Budaya adalah kata yang digunakan untuk menggambarkan perilaku yang mewakili norma operasi umum di lingkungan Anda. Budaya biasanya tidak didefinisikan sebagai baik atau buruk, meskipun aspek budaya Anda mungkin mendukung kemajuan dan kesuksesan dan aspek lain menghambat kemajuan Anda.

    
Sebuah norma akuntabilitas akan membantu membuat organisasi Anda sukses. Sebuah norma layanan pelanggan spektakuler akan menjual produk dan mengikutsertakan karyawan Anda. Menoleransi kinerja yang buruk atau menunjukkan kurangnya disiplin untuk memelihara proses dan sistem yang mapan akan menghambat kesuksesan Anda.


    
Budaya Belajar. Orang belajar untuk melakukan perilaku tertentu melalui baik imbalan atau konsekuensi negatif yang mengikuti perilaku mereka. Ketika perilaku dihargai, hal ini diulang dan asosiasi akhirnya menjadi bagian dari budaya. Sederhana terima kasih dari seorang eksekutif untuk pekerjaan yang dilakukan dengan cara tertentu, jamur budaya.


    
Budaya Belajar Melalui Interaksi. Karyawan mempelajari budaya dengan berinteraksi dengan karyawan lain. Umumnya perilaku dan penghargaan dalam organisasi melibatkan karyawan lain. Pemohon mengalami rasa budaya Anda, dan bugar nya dalam budaya Anda, selama proses wawancara. Pendapat awal budaya Anda bisa dibentuk pada awal telepon pertama dari departemen Sumber Daya Manusia.


    
Sub-kultur Bentuk Melalui Hadiah .. Karyawan memiliki keinginan yang berbeda dan kebutuhan. Terkadang karyawan menghargai reward yang tidak terkait dengan perilaku yang diinginkan oleh manajer untuk perusahaan secara keseluruhan. Hal ini sering bagaimana subkultur terbentuk, sebagai orang mendapatkan reward sosial dari rekan kerja atau kebutuhan mereka yang paling penting bertemu di departemen atau tim proyek.
Temukan informasi lebih lanjut tentang budaya organisasi dan karakteristik utamanya.

Orang Bentuk Budaya. Kepribadian dan pengalaman karyawan menciptakan budaya organisasi. Misalnya, jika sebagian besar orang dalam suatu organisasi sangat keluar, budaya akan cenderung terbuka dan ramah. Jika banyak artefak yang menggambarkan sejarah perusahaan dan nilai-nilai di bukti seluruh perusahaan, orang menghargai sejarah dan budaya mereka. Jika pintu terbuka, dan sedikit pintu tertutup rapat diadakan, budaya yang tak dijaga. Jika negatif tentang pengawasan dan perusahaan tersebar luas dan mengeluhkan oleh karyawan, budaya negatif, yang sulit untuk diatasi, akan bertahan.

Budaya Negosiasi. Satu orang tidak bisa menciptakan budaya sendirian. Karyawan harus mencoba untuk mengubah arah, lingkungan kerja, cara kerja yang dilakukan, atau cara di mana keputusan dibuat dalam norma-norma umum di tempat kerja. Perubahan budaya adalah proses memberi dan menerima oleh seluruh anggota organisasi. Memformalkan arah strategis, pengembangan sistem, dan menetapkan pengukuran harus dimiliki oleh kelompok yang bertanggung jawab untuk mereka. Jika tidak, karyawan tidak akan memilikinya.

Budaya adalah Sulit Ubah. Perubahan budaya membutuhkan orang untuk mengubah perilaku mereka. Hal ini sering sulit bagi orang untuk melupakan cara lama mereka dalam melakukan sesuatu, dan mulai melakukan perilaku baru secara konsisten. Ketekunan, disiplin, keterlibatan karyawan, kebaikan dan pemahaman, pengembangan organisasi kerja, dan pelatihan dapat membantu Anda untuk mengubah budaya.Lebih Karakteristik Budaya
Budaya kerja Anda sering diartikan berbeda oleh karyawan yang beragam. Peristiwa lain dalam kehidupan manusia mempengaruhi bagaimana mereka bertindak dan berinteraksi di tempat kerja juga. Meskipun organisasi memiliki budaya yang umum, setiap orang dapat melihat bahwa budaya dari perspektif yang berbeda. Selain itu, pengalaman kerja individu karyawan Anda, departemen, dan tim dapat melihat budaya berbeda.
Budaya Anda mungkin kuat atau lemah. Ketika budaya kerja Anda kuat, kebanyakan orang dalam kelompok setuju pada budaya. Ketika budaya kerja Anda lemah, orang tidak setuju pada budaya. Kadang-kadang budaya organisasi yang lemah dapat menjadi hasil dari subkultur banyak, atau nilai-nilai bersama, asumsi, dan perilaku subset dari organisasi.
Misalnya, budaya perusahaan Anda secara keseluruhan mungkin lemah dan sangat sulit untuk mengkarakterisasi karena ada begitu banyak subkultur. Setiap sel departemen atau pekerjaan mungkin memiliki budaya sendiri. Dalam departemen, staf dan manajer mungkin masing-masing memiliki budaya mereka sendiri.
Idealnya, budaya organisasi mendukung, positif produktif, lingkungan. Karyawan bahagia belum tentu karyawan yang produktif. Karyawan produktif tidak harus karyawan yang bahagia. Adalah penting untuk menemukan aspek-aspek budaya yang akan saling mendukung kualitas-kualitas ini bagi karyawan Anda.
Sekarang bahwa Anda sudah familiar dengan visualisasi budaya organisasi, Anda akan ingin untuk mengeksplorasi aspek tambahan dari budaya organisasi dan perubahan budaya. Dengan cara ini, konsep budaya akan menjadi berguna bagi keberhasilan dan keuntungan organisasi Anda.
Temukan informasi lebih lanjut tentang budaya organisasi dan karakteristik utamanya.Tentang Budaya Organisasi dan Perubahan Budaya

  •     Cara Memahami Budaya Sekarang Anda
  •     Bagaimana Mengubah Budaya Anda: Perubahan Budaya Organisasi
  •     Cara Membuat Nilai Hidup di Organisasi Anda

0 comments:

Post a Comment