IKLAN JASA

Home » » merapi disaster

merapi disaster

Pada akhir Oktober 2010, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi (CVGHM), (Bahasa Indonesia bahasa-Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi-PVMBG), melaporkan bahwa pola seismisitas meningkat dari Merapi mulai muncul di awal September.
Pengamat di Babadan 7 kilometer (4.3 mil) barat dan Kaliurang 8 kilometer (5.0 mil) selatan gunung melaporkan mendengar tanah longsor pada tanggal 12 September 2010. Pada 13 September 2010 bulu putih diamati naik 800 meter (2.600 kaki) di atas kawah. Kubah lava inflasi, terdeteksi sejak Maret, meningkat dari tingkat latar belakang 0,1 milimeter (0,0039) sampai 0.3 mm (0,012 in) per hari untuk tingkat dari 11 milimeter (0.43 in) per hari pada tanggal 16 September. Pada 19 September 2010 gempa bumi terus banyak, dan pada hari berikutnya CVGHM mengangkat Tingkat Alert untuk 2 (pada skala 1-4) [11] Lava dari Gunung Merapi di Jawa Tengah mulai mengalir ke Sungai Gendol pada tanggal 23. – 24 Oktober sinyal kemungkinan letusan segera terjadi.
Tanggal 25 Oktober 2010, pemerintah Indonesia menaikkan siaga untuk Gunung Merapi ke level tertinggi (4) dan memperingatkan penduduk desa di daerah mengancam akan pindah ke tempat lebih aman. Orang yang hidup dalam 10 kilometer (6.2 mil) zona diperintahkan untuk mengungsi. Perintah evakuasi dilakukan setidaknya 19.000 orang namun jumlah yang memenuhi pada saat itu masih belum jelas kepada pihak berwenang [13] Para pejabat mengatakan. Sekitar 500 gempa vulkanik telah tercatat di atas gunung selama akhir pekan 23-24 Oktober, dan bahwa magma telah bangkit untuk sekitar satu kilometer 1 (3.300 kaki) di bawah permukaan akibat kegiatan seismik [14] Merapi meletus tiga kali pada sore Senin 25 Oktober 2010, memuntahkan lava ke lereng selatan dan tenggara. Tiga letusan utama tercatat sebesar 2:04, 14:24 dan 15:15 [3] Pada tanggal 25 Oktober 222 kejadian gempa vulkanik dan peristiwa longsoran 454 seismik telah dicatat oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi staf pemantauan di Merapi..
Letusan pada tanggal 26 Oktober dimulai pada 17:02. Dengan aktivitas 06:54 PM piroklastik mulai mereda berikut 12 letusan terkait peristiwa yang dicatat oleh monitor CVGHM. Dalam 24 jam dari 26 232 peristiwa Oktober seismik vulkanik, longsoran 269 peristiwa gempa, 4 kejadian gempa aliran lava dan awan panas 6 direkam oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi staf pemantauan di Merapi. Peristiwa letusan 26 Oktober digolongkan sebagai suatu peristiwa ledakan dengan semburan material vulkanik terlontar, api terlihat dan piroklastik aliran udara panas. Sebuah kolom asap naik dari atas ke jarak vertikal 1,5 kilometer (0,93 mil) dari puncak Gunung Merapi.
Pada tanggal 26 Oktober di sedikitnya 18 orang, termasuk satu bayi berusia 2 bulan, ditemukan tewas akibat luka bakar dan kegagalan pernafasan yang disebabkan oleh abu panas dari letusan. Ribuan dievakuasi dalam radius 10 km (6.2 mil) sekitar lereng gunung berapi.
Dengan Rabu 27 Oktober, korban tewas telah meningkat menjadi sedikitnya 25. Korban tewas termasuk seorang penatua, Mbah Maridjan (kakek Marijan), yang dikenal sebagai wali spiritual gunung berapi yang ditemukan tewas di rumahnya sekitar 4 kilometer (2.5 mil) dari puncak. Istana Yogyakarta selanjutnya menegaskan kematiannya.  10 kilometer (6.2 mil) zona eksklusi tetap di tempatnya di gunung berapi dengan evakuasi dan pencarian dan penyelamatan sedang berlangsung kegiatan-kegiatan di lokasi dalam upaya untuk menemukan korban lebih lanjut letusan hari sebelumnya.
Kemudian laporan pada 27 Oktober merevisi tol ke atas untuk 30 orang yang tercatat di Yogyakarta Dr Sardjito dengan 17 dirawat di rumah sakit, kebanyakan dengan luka bakar, masalah pernapasan dan luka-luka lainnya. Sebelumnya pada tanggal 27 Oktober dua dari 28 mayat di rumah sakit telah diidentifikasi. Yuniawan Nugroho, seorang editor dengan portal berita vivanews.com, dilaporkan tewas ketika melakukan liputan pada malam Selasa 26 Oktober, yang milik seorang pekerja Indonesia belum un-bernama Palang Merah.
Selama minggu 4 Okt 2010 pengukuran deformasi dilakukan oleh Electric Pengukuran Jarak (EDM), menggunakan reflektor yang dipasang di sekitar puncak Gunung Merapi. Pengukuran Hasil Dinyatakan tingkat yang meningkat pesat pertumbuhan kubah lava dalam membangun hingga peristiwa letusan dari 25-26 Oktober 2010.
Pada akhir September 2010, laju inflasi puncak kubah lava di Gunung Merapi diukur oleh EDM pada tingkat pertumbuhan rata-rata 6 milimeter (0.24 in). Tingkat berikutnya inflasi sampai 21 Oktober 2010 mencapai 105 milimeter (4,1 in) per hari. Tingkat inflasi kemudian meningkat sangat tajam, mencapai 420 milimeter (17 tahun) per hari pada 24 Oktober 2010 [15] Pada 25 Oktober. Rata-rata tingkat tumbuh, diukur dari 6 poin EDM lebih dari 24-25 Oktober meningkat menjadi 500 milimeter ( 20 di) per hari, puncak kubah memiliki saat itu mencapai ketinggian 6,858.635 meter (22,502.08 kaki) di atas permukaan laut.
Informasi yang dikumpulkan di lapangan menunjukkan bahwa distensi lereng gunung jauh lebih cepat ini selama acara saat ini dari yang diamati selama acara tahun 2006.
Pada tanggal 26 Oktober Kepala Pusat Indonesia untuk Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Surono, mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa perhatian terbesar adalah bangunan tekanan balik kubah lava yang masif yang telah terbentuk di dekat ujung kawah. “Energi yang membangun … Kami berharap ini akan merilis perlahan-lahan.,” Katanya. “Kalau kita sedang melihat sebuah letusan berpotensi besar, lebih besar dari apa yang telah kita lihat di tahun-tahun” [22] Surono juga mengatakan bahwa mengatakan distensi lereng gunung jauh lebih cepat kali ini, menunjukkan tekanan yang lebih tinggi. membangun-up gas dan karenanya letusan lebih eksplosif dan berspekulasi bahwa mungkin Merapi meletus eksplosif, seperti yang terjadi pada tahun 1930, dan tidak hanya mengeluarkan gas sebagai tahun 2006 letusan.

0 comments:

Post a Comment